NgASI harus dimulai dari kedekatan ibu dan bayi. Lalu mindset happy with baby kudu dijaga terus agar bisa semangat dan senang ngASI. Meski LELAH, LETIH, KANTUK.

Hari pertama hingga kerelaaan ibu ngASI pasti penuh perjuangan.
Minggu-minggu pertama ngASI hingga hari ke 30 penuh dengan pompa time, lalu lecet bad latch juga PD bengkak. Kebetulan saat bayi lahir ada liburan Memorial Day ( hari libur Amerika Serikat) , buat saya hari itu jadi Engorgement Day:)

Baca lebih lanjut

Iklan

Tak terasa si kecil M tahu-tahu jadi calon toddler! Dulu saya hanya menggendongnya, sesudah paham merangkak, naik turun , merambat dan ia pun berjalan..

Kini ia  ke sana ke mari ..

Mengambil semua benda..

Sensory play

Mengamati yang saya contohkan…

Ini.. Itu..
Ini.. Itu..

Jika diibaratkan dengan proses penelitian, si satu tahun ini ada dalam fase sibuk “mengumpulkan ide-brainstorming- dan mengumpulkan data” . Apa yang ada di sekitar mereka, efek  apa yang didapat jika melakukan sesuatu. Namun anak kecil 1 tahun ini bukan berarti saya biarkan seperti topan yang memporak-porandakan isi rumah. Sedikit-sedikit meluapkan kegembiraan dengan menuang isi sabun, menyelam dalam cucian bersih yang baru dilipat, serta aneka kebiasaan ekplorasi khas anak 1 tahun lainnya.

Selama bekerja untuk anak-anak  autis dan kebutuhan khusus lain, saya belajar banyak dari bagaimana mereka belajar. Sering kali murid yang datang di lembaga belajar kami adalah anak-anak yang belum memiliki kemampuan komunikasiMisalkan usia 8 tahun masih belum paham menyatakan ya dan tidak. Nah karena kekurangan itu maka pelajaran yang diberikan kepada para anak itu bertopik seputar komunikasi. Di situ saya melihat berkomunikasi sesuatu yang terlupakan dikenalkan oleh orang tua. Nah pernah juga teman saya berkomentar di sebuah ruang nursing dan ganti popok, seorang anak bertubuh besar (sekitar 7-8 tahun) datang, dengan diapernya digantikan oleh pendamping. Kalau ingat hal itu saya  jadi kasihan pada anak itu. Jelas sekali ada hal yang kurang dari anak itu dari skill mengurus diri.

Baca juga  E Book Daftar Kebiasaan Untuk Anak

Lalu kondisi saya sebagai ibu yang tinggal di negeri antah berantah jauh dari keadaan akan sumberdaya manusia yang terjangkau. Saya tidak bisa cari tukang cuci dengan biaya murah, atau sekedar menghire mba tukang masak untuk mengganti skill memasak saya yang beginner :D, sehingga memaksa saya harus mengajarkan kemandirian pada M. Jika ia tidak mandiri dan selalu harus dibantu, kelar sudah agenda harian memasak, beberes rumah, menjaga kulit agar kinclong 😛 Boro-boro bisa lihat Goblin dong.. :p

Setelah mengamati M hampir 8 bulan ini.. BUANYAK hal bisa kita biasakan pada anak bayi 1 tahun yang super eksplorer. Tujuannya agar si anak 1 tahun ini  bisa melakukan berbagai kemampuan  secara mandiri (kelak, entah kapan, jangan ditargetkan…) Yang terpenting, kita memulai membiasakan pada si 1 tahun. OH “kita” itu berarti saya dan suami saya, ibu dan suami ibu, atau jika si anak satu tahun sehari-hari diasuh dengan eyangnya, pembiasaan juga harus dikerjakan oleh si eyang. Jika salah satu dari pendamping anak satu tahun kita ini tidak membiasakan, jangan sampai terjebak pada manipulatifnya anak 2 tahun. Semakin besar anak 1 tahun kita, ia semakin pandai, mana pendampingnya yang melayani dan mana pendampingnya  yang mengajarkan kemandirian. Ingat tantrum dan terrible two’s si M dimulai dari menolak nolak  sambil ” menghempaskan “badan di usia 9 bulan , lalu makin canggih ketantrumannya 😌 bayi  kita itu mulai mengerti makna pundung berlebihan (tantrum) dan reaksi pertama kita pasca pundung *pengalaman saya dipundungin anak bayi 15 bulan yang ngambek ga mau diminta meninggalkan tontonan*

Beberapa kebiasaan yang bisa diajarkan kepada anak 1 tahun dimulai dari :

Berpakaian

  1. Proses Buang Air Kecil / Buang Air Besar di toilet 
  2. Lepas / Pakai baju -celana
  3. Lepas /  Pakai kaos kaki -sepatu
  4. Menyisir
  5. Proses Mencuci tangan

Bahasa + Komunikasi

  1. Mengulang kata dan suku kata yang dipakai sehari hari
  2. Meniru kata baru 2-3 suku kata
  3. Menyimak cerita
  4. Meniru nada bicara 
  5. Mengamati pembicara
  6. Mengulang kejadian lewat kosakata yang pernah diajarkan.
  7. Membiasakan kata / bunyi tertentu dengan kejadian tertentu ( permisi jika ingin lewat, terimakasih sesudah memberikan sesuatu, bertepuk tangan sesudah berhasil mengerjakan sesuatu)
  8. Mengulang nada lagu kesukaan / bunyi benda ( misal: bunyi mobil brmm, ular hish dll)

Fine Motor Skill (Motorik Halus) + Kebersihan

  1. Lap benda
  2. Mencuci benda
  3. Menuang cairan dari wadah 
  4. Membuka tutup wadah ( kotak – botol minum – laci – lemari dll)
  5. Melipat 
  6. Menumbuk ( misal dengan ulekan)
  7. Mencampur benda padat dan cair
  8. Menyamakan bentuk / gambar
  9. Memasukkan benda ke dalam lubang
  10. Membuang sampah
  11. Membereskan Mainan
  12. Melipat baju / celana
  13. Menyiram tanaman

Sosial + Emosi

  1. Mengenal perasaan (sedih, senang, marah, kesal, lapar, haus, kantuk dll )
  2. Memahami perasaan sendiri
  3. Mengamati perasaan orang lain
  4. Menggunakan benda bersama-sama
  5. Mengenal aturan mudah (habis main bereskan)
  6. Mengenal keluarga dan kerabat 
  7. Menyapa 
  8. Menjabat tangan / high five / salim

Ritual Keagamaan

  1. Mengenal dan menyebutkan doa 
  2. Membiasakan berdoa
  3. Mengenal waktu shalat /ibadah
  4. Mengenal tempat ibadah
  5. Mengenal perangkat ibadah (alat sholat, wudhu, kitab suci dll)

Keselamatan Pribadi

  1. Mengenal bagian pribadi tubuh
  2. Menutup bagian pribadi tubuh / aurat
  3. Menjauhkan diri dari benda tajam / keadaan bahaya ( misal: mobil yang lalu lalang di jalan )
  4. Menjauhkan diri dari kotoran sumber penyakit (feses, sampah dll)
  5. Mencari perlindungan ketika takut
  6. Mengenal keluarga inti ayah/ibu atau kerabat terdekat

Beberapa Manfaatnya….

Saya senang M bisa diajak berkomunikasi dua arah saat ia ngambek gak jelas. Sekedar mengucapkan ya dan tidak. Saya senang ketika ia memilih sepatunya sendiri saat saya terburu-buru menyiapkan hal lain, sebelum kami pergi bersama. Saya pun girang melihat M sibuk melepas celananya yang basah kena urine (ia sedang dalam potty training ). Dan insha Allah banyak kemampuan lain yang membuat beban hidup kita sebagai ortu ribet mengurusi anak dalam masa tumbuh kembang, berkurang sedikit, tapi dipenuhi kebanggaan si anak sedang belajar mengurus diri. Belajar Calistung penting. Tapi kalau urusan self care, komunikasi,  anak saya nantinya masih dilayani, saya khawatir ia menjadi manusia setengah -setengah.. (pribadi setengah matang 😦   ) serta tidak bisa mengerti apa yang dirinya butuhkan. Percayalah, selama mengajarkan kebiasaan-kebiasaan di atas, akan muncul ilmu lain yang bisa ia pelajari atau kita elaborasi…ilmu matematika, ilmu sains, ilmu agama bahkan art and craft! Karena kita memfasilitasi kemampuan berekplorasi mereka.

Shopping Time!
Shopping Time! Sebelumnya M kesal karena saya ambil alih stroller yang sedang ia dorong. Saya bertanya apakah ia mau mendorong stroller lagi? Saat itu ia belum bisa mengucapkan “yes”, lalu ia mengangguk tanda ia menyatakan keinginan untuk mendorong stroller.

 

Nah list kemampuan diatas akan terus ditambah seiring si anak 1 tahun makin besar dan selalu menyerap hal baru . Sukses BISA melakukan poin-poin diatas, jika diBIASAkan. Yang terpenting tidak menyamakan kemampuan anak dengan anak lain. Setiap anak adalah individu unik yang punya kemampuan belajar yang berbeda termasuk cara ia memahami dan melaksanakan  sebuah kebiasaan. Waktu yang akan menjawab *judul lagu apa lirik lagu ya*

Start the Habits Today!

 

Di siang yang panjang , karena anakku sayang tidak kunjung tidur-tidur siang. Malahan ia senang berloncatan ke sana ke mari, sambil naik turun tempat tidur, saya pun mulai bernyanyi. La la la, li li li, mama bernyanyi namun sayang si bayi semi toddler masih ingin bergerak aktif beberapa bar energi dari 5 bar:P

Saya pun mulai mengambil buku cerita. Saya membacakan cerita, lalu ia terus-terusan berceloteh dengan bahasanya. Siang itu kami tidur didahului oleh cerita M yang berkomentar bertutur tentang gambar buku juga aneka kata/bunyi baru karena si bayi saya seorang peniru kata.

 Why Story Telling ? 

Bercerita dapat meningkatkan intelegensia alias kepintaran: nalar, sosial, linguistik, kreativitas, sensori, etc… semua intelejensia tersebut bisa dimasukkan kedalam rangkaian kejadian yang kita tuturkan dalam sebuah cerita.

Bercerita kepada anak belum tentu perlu buku dan duduk bersama. Pada dasarnya bercerita alias story telling punya modal sedikit: pendengar dan kisah. Selama ada pendengar, maka disitulah story telling bisa dilaksanakan. Kisah apa yang dipilih? Mulai dari kisah  personal kita.

Selain sebelum tidur, saya  dan M punya waktu bercerita paling favorit :

Waktu Makan

Saat makan banyak hal yang bisa diungkapkan termasuk untuk berstorytelling. Mulai dari pembuatan makanan, apa yang dirasa, makanan seperti apa dan sebagainya. Dari situ seolah kita bisa mengisi kisi-kisi cerita dengan sendirinya. Bisa soal aktivitas kemarin yang menyenangkan, bisa juga ide permainan hari ini. Yang jelas, saat makan saat perut happy, saat terbaik berbagi cerita.

Mandi

Kenapa buru-buru melakukan rutinitas mandi begitu saja? Guyur bayi dengan air lalu berikan sabun? Sesekali cobalah melakukan rutinitas  itu sambil bercerita mengenai aneka rupa fisik binatang, anggota keluarga yang yang kakinya panjang kepada bayi.

Bisa juga bernyanyi sambil bercerita. Lagu favorit saya : “M has big belly.. big belly.. M has curly hair like mommy. ” Lalu saya kaitkan semua lirik itu ke dalam cerita. Gak harus cerita yang dimulai dengan Pada suatu hari…. Misalkan: “Tau gak kenapa M perutnya besar. Karena tadi makan …” sambung terus menerus kejadian yang bisa dikoneksikan ke kalimat awal  kita memulai.

Ganti Popok

Apa yang paling sering terjadi saat ganti popok anak di bawah 6 bulan? Bayi melihat ke mata Anda. Nah itu saat terbaik mengurai kisah. M senang sekali saat saya membersihkan dirinya sambil cerita soal neneknya. Untuk bayi yang sudah aktif, gunakan mainan sebagai penghubung agar ia mau diam sejenak dan mendengarkan anda. Mainan tersebut/benda tersebut juga bisa dijadikan bahan cerita. Misalkan tunjukkan boneka beruang katakan pada bayi si beruang terbatuk-batuk karena kurang minum air putih-sambil Anda tirukan suara batuk.  Buat kelanjutan ceritanya, agar ia mau mendengarkan sedikit lagi kisah si  beruang, meski sesi ganti popok selesai.

Dalam Perjalanan

Ini momen paling menyenangkan untuk bernostalgia. Saat saya membawa M ke Bogor, ia kami kenalkan angkutan kota. Meski panas, namun M menikmati hawa itu karena angin semilir. Saya pun tak kuasa bercerita tentang spot-spot di kota yang kendaraan kami lewati.

Setiap dalam perjalanan, ada waktu menunggu. Jangan buat waktu menunggu jadi bosan. Ceritakan kenapa kita harus menunggu. Lalu bisa disambung ke cerita ketika anda menunggu jemputan sekolah dulu. Tell a story of your journey !

Sering juga saat M duduk manis di dalam car seat, saya bercerita panjang lebar dengan ayahnya. Tak lama ia ikut dalam pembicaraan dengan celetukan ala M ( belum jelas kata yang keluar namun bunyinya seperti tone suara saya). Nah ini berarti M bisa menyimak pembicaraan dan ingin juga berbicara sepertinya 😬

Memasak

Sejak resign jadi anak kos, rutinitas saya setiap hari memasak. Makan pagi, siang, malam selalu saya siapkan masakan baru (jika tidak ada acara ibu pengajian:p). Akhirnya saya punya waktu bercerita dengan si bayi (sejak ia dalam kandungan ) hingga kini ia mulai meniru kata. Cerita saya saat memasak biasanya tentang makanan atau kisah asal usul bahan makanan yang terdampar di laut. Bahan  bercerita lain yaitu mengenai bumbu aneka bau atau kisah sains seperti air mendidih . Hasilnya  makanan  tersaji, sambil ramai story telling terhidang!

Unduh E book yuk di E Book Kisah Benda Berawalan A

Cerita apa saja dimana saja, kita bisa berkisah pada si kecil. Bercerita tak harus memulai dengan “jaman dahulu kala…“. Ceritakan saja hal yang kita suka, kejadian yang baru dialami, kisah klasik masa SMP dulu atau sekedar kebingungan kenapa awan biru:D  Dijamin jadi cerita yang panjang dan lebar deh. Khusus untuk bayi yang mulai meniru kata, kata-kata saat mengurai cerita kita akan ditiru oleh si copy cat. Pastikan  tinggi rendah suara kita harus diatur, agar bayi tertarik. Selain itu berikan efek-efek suara. Misalkan efek suara saat mobil berjalan atau angin bertiup. Hal ini akan membawa keseruan dan bayi pun kegelian mendengarkannya.

Happy Story Telling!

 

1

Because being a new Mama is  super stressful and you will agree with me!

Your life changes once the baby comes out from  the cozy womb. You will have to adapt to sleepless nights. Over years ago I was shocked with this phase of motherhood. I was too tired after contractions bombarded me for more than 24 hours, not to mention the struggle in breastfeeding all the while my baby demand me to be a soother, diaper cleaner, milk factory! :p It was felt so good when someone asked how was my feeling that time.

The first thing you should do as a new mom: get help.

Spouse – family – friends is your power. So I use them well. They helped me with meals, gave me tips and even just a shoulder to lean on😁 After finding the supporters for her, ask her something if there’s something you can do for her. I asked my husband to buy food and groceries and he even cooked😂

 

2# Song

The mom after post partum is a sensitive person. Its not just me had that feeling eh?!

They have dealt  with difficult times during labor, please be gentle after they finished their motherly  job. Give them a hug to calm them down and ask God to make their transition time after delivering a human  be an easy process. Some women deal with Post Partum Depression. A condition where they feel scared, sad and that cannot handle the baby. Some who suffered it worse, left the house or even killed their children! Please check mommy’s feelings after delivery. No matter how attached we are to the baby,  the mother is the hero.

3# Song

When you just had baby, you are in mixed feeling yeah..

But hey, life goes on Mamas everywhere! Time will make your life easier after the hardship. Your little one crying and your panda looking eyes will be immediately replaced, because you will be showered by the baby cuteness, smile, coo, laugh, babble, and many more!

 

4# Song

I was that girl that has exhausted emotion, physically tired, and you can’t beat that.Ugh!

Feel free to cry, hate and embrace all kinds of emotions, but you will also have to get up and gain more positive frame of mind from time to time.. You may be sleepy, tired with panda eyes or even smelly  – since your too busy for luxurious shower.

2#

Suddenly I felt I was the big baby who cried for help..

That days of tiring  situation made me missed a far away land called home. Back and fort, I was pressing Skype or FaceTime or WhatsApp buttons on my phone! All I want just made my self felt at home. I meant I was missing my childhood time after delivered a baby:D

6#Song

Yes I wanted the happy feeling appears, in motherhood.

We are human who can not bear anger sometimes. Many times when you are just too tired and anger kicks in within. Don’t add any bad opinion about her, don’t ask unless she tell story first. Have chit chat about something she likes. Korean drama perhaps:p

 

7# Song

Please note……Being First Time Mom its the biggest  thing in my life. In every women’s life too! 

As we all know, first thing always never run smooth. Lets respect to a new mom learning process. It is not easy for her to manage herself sometimes, now she has baby to take care with. Respect her by:

  1. Help . Even person that helping new mama to open the entrance door, it is simple thing but really helpful.
  2. Share your opinion  within portion . When she doesn’t do something really dangerous for her baby, let her do it by herself. She might doesn’t know yet that hat is important for newborn baby. Don’t immediately command her to put hat on. Validate the weather condition and say  indirectly. Let her initiate baby head is important to get covered.
  3. Support her. Its never easy being first time mom. She need support. Give some snacks, extra help during house hold chores, or anything that  she complain. If she complain about her spouse or in law, be a good listener. Shoulder to cry on is big support.

Welcome to Motherhood !

Ketika 36 jam pertama usai lahiran..Bayi saya menangis minta minum dan ganti popok saya bergumam, aduh ingin tidur.  Malahan  ‘bayi besar’ lain yang asik  pulas mendengkur. Pikiran dewasa saya berpikir saat itu…Akhirnya sang bayi yang ditunggu telah lahir. Kini waktunya orangtua membesarkan si bayi ucul. Hmm wait?! Masalah ngASI di tengah malam buta aja saya bingung, gimana membesarkan bayi. Suka-tidak suka si bayi harus diasuh bu… Beberapa bulan lagi, ngantuk-tidak ngantuk anak toodler perlu diajak ke playground biar tidur malam enåk dan ga gampang cranky. dulu saya pikir selesai lahiran udah gitu bisa bobo manis. Malahan hingga saat ini bobo manis hal yang langka *pasangtehbasidikantongmata*

Alhamdulillah….Hidup jadi orang tua berbayi sekarang itu luar biasa tercerahkan. Orang tua baru bisa mendapatkan panduan dengan mudah selama ada jalan ke toko buku, koneksi internet di ponsel. Jadi orangtua sebelum era internet hanya mengandalkan pengalaman orang lain – termasuk dokter anak yang bisa dihubungi lewat telpon kabel atau bidan di pedesaan yang mungkin jauh dari rumah si ibu baru  – yang belum tentu bisa dikerjakan untuk bayi kita. bahkan pengalaman ibu kita sendiri. Karena tiap bayi berbeda. Ketika informasi / pengetahuan mudah diperoleh si orang tua /pengasuh wajib mendalami  topik mengenai:

1. Panduan Tahapan Tumbuh Kembang Anak

Saya baru tahu topik tumbuh kembang anak ini begitu penting setelah punya bayi . Meskipun saya sempat mengerti Tahapan Tumbuh Kembang Anak bayi usia 1 tahun yang saya pakai untuk membuat kurikulum anak berkebutuhan khusus.

Dalam perkembangan hidup, si bayi memiliki ciri khusus. Biasanya orang akan bertanya sudah bisa apa bayinya? Sudah tumbuh gigi ? Ketika pertanyaan sejenis itu muncul, sebenarnya itulah tahapan tumbuh kembang si bayi. Jangan risih dengan pertanyaan seperti itu. Orang awam tahu penanda perkembangan bayi lewat pertanyaan seperti itu. Namun pengasuh / orangtua harus membaca panduan itu.

Dalam panduan tumbuh kembang anak akan diberikan informasi umur , keterampilan bayi dari berbagai  sisi . Misalkan usia 1-3 bulan bayi bisa melakukan bunyi ooh dan aaa.

Namun ada hal yang harus dicatat , setiap bayi memiliki jadwal tumbuh kembang berbeda. Jika membandingkan bayi saya dan kakak saya atau saya sendiri di waktu bayi bisa berbeda  tahapan tumbuh kembangnya. Jangan membandingkan bayi dengan bayi lain. Dalam tahapan tumbuh kembang anak juga bisa didapat informasi tanda bahaya tumbuh kembang. Misalnya masalah usia berapa sih bayi harus sudah bisa berjalan? Orangtua harus paham batasan minimal sebuah keterampilan harus dimiliki si bayi. Hal ini untuk memberikan penanganan lebih cepat jika si bayi mengalami gangguan tumbuh kembang. Ortu dan pengasuh wajib tahu usia 18 bulan bayi sudah harus bisa berjalan. Jika tidak wajib kondisi khusus yang tidak sesuai dengan petunjuk tumbuh kembang anak ini, wajib  dikonsultasikan ke dokter anak. Maka wajib udpet pengetahuan seputar topik tumbuh kembang anak.

2. Makanan Pendamping ASI

Bersiaplah mencari metode MPASI yang disukai anak. Begitu pula menunya. Tidak bisa disamakan saat jaman ibu kita dulu dengan bayi kita. Yep, saya produk jaman dulu :p Kalau dahulu ibu saya senang dengan biskuit Farley untuk cemilan saya, cucunya kini saya berikan asupan buah-sayur buah sayur.

Sudah lihatkan berita beberapa bayi belum 4-6 bulan, diberi makan selain ASI kemudian dilarikan ke rumah sakit? Itu karena pengetahuan yang kurang dari orang tua / pengasuh terdekat. Akibatnya anak jadi terserang sakit.

Nah untuk tahu MPASI, carilah seluk beluk memilih metode MPASI, cara  membuat , cara memberikan MPASI orangtua/pendamping WAJIB memahami perMPASIan. Bahkan pengetahuan dasar seputar alergi wajib dibaca . Topik MPASI sangat berkaitan dengan topik tumbuh kembang anak, hingga masuk dalam daftar topik wajib updet buat saya. 

3. Aktivitas Bayi

Bayi yang tumbuh bukan hanya sekedar diberi makan minum dan waktu tidur atau keperluan perpopokan. Ia perlu diberikan kegiatan yang ia menstimulasi alias merangsang perkembangan dan kemahiran si bayi. Jauh sebelum si bayi diharapkan bisa berjalan , orang tua wajib tahu topik ini. Misal orang tua harus mengerti bahwa tahapan menuju proses berjalan adalah bayi bisa berguling , merangkak , duduk . Hal ini bisa kita stimulasi dengan memberikan kegiatan tengkurap. Saat membaca tumbuh kembang bayi, berikan kegiatan yang sesuai dengan tahapannya. Misalkan lagi, di tahapan tumbuh kembang bulan depan si bayi diprediksi mulai bisa menemukan benda dibalik benda lain. Carilah informasi permainan apa yang bisa dilakukan untuk tahapan usia.

Bingung cari di mana informasi seputar tumbuh kembang? Mulai pencarian di beberapa social media: Pinterest dan Instagram. Semakin banyak orangtua mencari tahu topik seputar aktivitas bayi, semakin bisa mengantisipasi apa yang akan terjadi. Akan tetapi, janga mengharapkan bayi kita akan segera punya kemampuan baru setiap hari. Karena masa mengerti akan satu kemampuan  tiap bayi berbeda. Perkara aktivitas bayi lah yang bisa orang tua lakukan agar si bayi makin paham kemampuan baru.

4. Isu Seputar Tumbuh Kembang Bayi/Anak

Saya ingat, anak murid saya selalu takut dengan shower ketika kami berenang. Dulu saya pikir itu hanya ketakutan yang sering terjadi pada anak. Tapi tahukah kalau shower menyimpan “masalah” bagi anak-anak? Kondisi khusus Sensory Processing  Disorder  (SPD) membuat mandi di shower hal yang sangat menyebalkan. Nah SPD hanya salah satu isu yang berkembang di tengah anak kita tumbuh. ada hal lain seperti autisme , Attention Deficit Disorder dan sebagainya. Orang tua wajib tahu topik seputar masalah tumbuh kembang untuk mengerti jika seandainya gejala yang muncul.

5. Home Remedies + Penanganan  Pertama Pada Kecelakaan+ Vaksinasi

Saya tak pernah mendalami ini  topik home remedies, P3K dan vaksinasi, sampai saya memiliki bayi. Terutama pengetahuan tentang topik vaksinasi merupakan kewajiban untuk anak mencegah terjadinya hal yang tidak diinginkan. Banyak orang tua tidak mengetahui usia berapa anak wajib diberikan vaksin. Padahal ada vaksin yang tidak bisa diberikan saat usianya sudah lewat dari tahap pemberian vaksin. Maka soal vaksinasi adalah hal wajib.

Home Remedies adalah pertolongan pertama ketika anak sakit. Bayi saya sudah mengalami masalah ruam popok saat ia belum mencapai 6 bulan. Saya jadi mengerti ada banyak tips ketika anak mengalami ruam popok. Prinsip saya selama masalah kesehatan itu ringan maka saya tidak perlu ke dokter. Kebetulan dokter di sini pun tak akan memberikan obat yang khusus jika tanya ruam ringan. Mungkin bagi ibu baru ruam setitik adalah BIG DEAL, tapi bagi dokter, ia akan punya batas urgensi kapan pemberian obat itu diberikan. Maka Home Remedies jadi andalan.

Suatu hari anak saya terjatuh di bath tub, luau kelopak matanya tersayat lebar hingga darah terus mengucur. Meski M sudah cukup sering terjatuh, namun darah yang mengucur itu memberikan saya tingkat urgensi harus ke dokter. Saat itu suami sedang tidak di rumah. Saya panik dan segera meminta ia pulang untuk mengantarkan M ke Emergency Room.  Sampai di ER, tidak ada penanganan khusus pada M. Nurse   hanya memeriksa apakah ia muntah, lalu detak jantung, mata, teling. Sisanya saya haya disuruh menjaga kebersihan luka meski begitu menganga. Saya pun mendapatkan oleh-oleh beberapa carik kertas menginformasikan kapan harus ke ruang ER ketika memiliki luka. Dalam hati berujar, “hah gitu doang?”. Maka pengetahuan dasar mengenai home remedies atau pertolongan pertama pada kecelakaan, wajib dipelajari. Orangtua juga wajib tahu kondisi darurat apa yang mengharuskan anak ke dokter. Sempatkan diri memperbarui topik home remedies, penanganan pertama pada kecelakaan dan vaksinasi agar kesehatan anak terjaga.

6. Parenting / Pengasuhan

Orang tua yang memutuskan ingin memiliki bayi harus terus mengupdet pengetahuannya mengenai parenting.  Om-Tante Nenek-Kakek pun wajib mengenal parenting.  Bukan lagi jamannya pengasuhan anak adalah  harus dipegang oleh si ibu. Kondisi jaman ini yang kompleks dimana orang tua bisa tinggal terpisah, orang tua bekerja dll . Akibat kondisi ini membutuhkan kemauan belajar ilmu parenting bagi orang tua yang diamanahi anak untuk berusaha mendidik mengasuh menyayangi dengan usaha maksimal. Lagi-lagi jaman sekarang dengan manusia yang begitu kompleks, orang tua kan jadi orang pertama yang memberikan ilmu, contoh nyata. Bukan si mba pengasuh atau bu guru pak guru sekolah yang akan jadi contoh. Bekali diri untuk mengupdet ilmu parenting sebanyak-banyaknya, praktikan, dan berdoalah pada Tuhan kita tetap diberikan kesabaran dalam mengasuh anak. 

Seorang ibu berkomentar pada teman saya yang sedang memiliki 3 batita. “Kalau umur-umur segini, lagi enak-enaknya.  Cuma capek ngejar ke sana-ke mari.Nikmati deh. Nanti kalau sudah teenager, haduh luar biasa..” kata ibu beranak 4 dengan usia rentang 20-18-an sambil menggeleng-geleng.

Wak waw ! Selamat menempuh hidup baru bersama anak ya aybun/bapak-ibu/momndad:p

Happy Researching!

 

Masa rewel cranky si bayi sudah hilang jika hanya menangis. Kini ia -si 16 bulan saya – sudah bisa berteriak sambil melentingkan badan. It happens alot and its normal!

Hal paling enak adalah kita bisa menebak kenapa bayi rewel. Apakah lapar?popok basah?mengantuk?  Tapi untuk si 1 tahun bukan hanya tiga hal tadi. Kadang hidupnya cuma BOSAN TO THE MAX yang biasa diiringi gejala lapar ngantuk dan terbitlah tantrum 🙌🏼. Lalu bagi dia si bayi semi toodler,fun thing to do is being cranky !

Rewel tingkat awal dimulai dengan lempar barang (baca:praktik sains gravitasi) lanjut dengan suara sirine lalu mulai meraung. Apalagi jika perjalanan lebih dari 1 jam ia pasti mengkampanyekan rewel gaya ini. Jika bosan ya kita harus keluarkan dia dari arena yang sudah terlalu lama bikin bosan( seperti car seat).

Lalu saya bandingkan saat kami ke sebuah arena bermain out door. Akankah ia bosan? Bisa ditebak! M tidak bosan. Semua area wahana bermain ingin dijelajahinya.Namun apa daya badannya lelah matanya lelah hingga ia mengantuk. Jam tidur rutin biasanya lewat. Namun demi kemaslahatan bersama saat pulang ke rumah, ia harus tidur siang.

Satu hal saya pelajari. Cranky suwenky toodler bisa diatasi dengan rutinitas. Bukan rutinitas ala militer ya 😛jam sekian harus begini sambil pukul bel dan berbekal cemeti menggiring mereka ke tempat aktivitas . Karena kebiasaan untuk keteraturan super strict seperti itu malah cenderung memanjakan anak. Kita tahu ada hal yang tidak bisa ditebak di dunia ini karena manusia sumber salah meski berusaha teratur. Seperti saat bepergian dengan jadwal GPS Google yang kasih tahu akan tiba jam sekian, namun kemudian Anda lupa harus  beli bensin terlebih dulu😅

Kalo kata saya mah…memberikan  jadwal yang fleksibel namun rutin pada toodler membantu kita  tidak ikut pusing lihat anak rewel, kemampuan memprediksi saat genting anak akan tantrum , mengenalkan toodler pada konsep jadwal keseharian dalam bentuk abstrak termasuk skill sequencing (mengurutkan kegiatan : sudah kegiatan a – lalu kegiatan b) dan sekaligus memberikan relaksasi dan recharge energi toodler yang sempat turun beberapa bar 😬

Jadwal fleksibel ? Atuh lah kalau hari tiba-tiba hujan atau kakek tiba-tiba ingin dikunjungi masa bayi tetap harus ke taman? Cepat-cepat cari ganti rutinitas bayi *BRBpinteresting*

Misal jadwal M waktu toodler di tengah menjelang winter:

  • 6-7 AM : bangun sarapan
  • 8-10 AM : main – mandi – makan
  • 11-14 PM : persiapan tidur ( variasi  main ,nenen atau menyalakan sirene mengantuk😗 ) – tidur
  • 15-6 PM : main – makan
  • 7-9 PM : main -persiapan tidur

Dengan ritme hidup di atas dilakukan setiap hari , saya tahu kenapa ia cranky, kapan waktu yang tepat untuk memberikan waktu tenang untuk tubuhnya relaksasi sebelum tidur. Termasuk jangan berbelanja ke supermarket menjelang waktu tidur M😂 Hal ini selalu saya ingat.. Saya “diinisiasi” anak sendiri haha; M menggemparkan seisi toko dengan berujar “ep” . Ia sudah diajari bilang  ” help “saat minta sesuatu / kesulitan. M pun praktek kata “help” dengan lantang sambil menunjuk semua benda di rak ingin diraid. Mulai dari kami masuk  supermarket hingga antri bayar , ia berujar lantang. Sementara pengunjung lain mental kami dengan nanar 😅 Saat itu saya lupa jam persiapan tidurnya sudah dekat. Seharusnya ia sudah mandi dan asyik melenggang bebas hingga ngantuk bukan terpasung di dalam trolley di tengah dinginnya supermarket kala senja.

So jadwalkan kegiatan si bayi (penuh dengan waktu main dan pergi ke taman/ playground) untuk kemaslahatan bersama. Meski kita harus menghadiri undangan makan malam, pengajian, playdate, shopping for sanity dll. Sesuaikan agenda hidup kita sehari-hari dengan hidup si toodler untuk prediksi waktu cranky suwenky. Insha Allah mom dad aybun kita bisa hidup lebih tenang dengan prediksi waktu lelah si kecil, meski uban bertumbuh…

Happy Living with Toodler *arrrgh*

cotton candy ice cream before you scream in your life with toddler

Referensi:

17 Science Activities for 1 Year Old Baby

Musim panas kali ini M sudah menjadi calon toddler. Setiap hari ia menemukan ide segar untuk dieksekusi.  Seperti tutup buka wadah, ambil isinya , tinggalkan bendanya dimanapun tak bisa ditemukan oleh saya. Sejak mulai merangkak hingga saat ini sudah berjalan berikut beberapa aktivitas sains  kami:

  1. What is Under the Sand ?

    Usia 1 tahun anak senang sekali mencari benda. Saya memberikan perlengkapan main pasir. Namun ia memilih sibuk menggunakan tangannya untuk menggali. Tak lupa kaki-kakinya ikut masuk ke dalam. M sangat menikmati ini sehingga kami menguburkan sesuatu dibawah pasir. Ia pun tertarik mencari benda yang kami kubur. Tak lama ia bisa mencari benda lain. Seperti benda berikut yang kami pajang di rumah.
  2. Ice Exploration. IceExplorationSaat ayah M minum air dengan es batu, M tiba-tiba berteriak. Saya pikir awalnya ia tertarik minum. Ternyata ia senang dengan denting es batu di dalam gelas. Saya pun memberikannya es batu untuk dipegang. Lalu ia tertarik mendorong-dorong es batu dan menggerakkannya di atas meja. Bisa juga membekukan potongan buah seperti  blueberry / potongan di dalam es batu lalu kita ajak anak memegang-meneliti-mencicipi luluhnya es dari batu hingga cair.
  3. Water Container Collections. M senang sekali saat diajak mandi dengan membawa sesuatu benda. Hal ini juga mempermudah saya agar ia tidak tertarik mengambil benda lain yang tidak aman baginya. Suatu saat saya membawakan aneka kontainer (box  plastik), seperti kotak bekas es krim, penyiram air, botol minuman. Ia bisa mengucurkan air ke dalam benda-benda tadi. Sambil mencelupkan tangan dan mengamati tangannya di dalam kontainer. Satu hal yang selalu terjadi, sesudah  air ditampungnya lalu ia tuang kembali ke bath tub atau direguk nikmat, hihi.
  4. Wash n Wash.science summer 5 Yup cuci cuci sudah jadi bagian dari hidup  toddler. Suatu hari saya melihat  M mengobok-obok kloset dengan tangannya:D Ini pun jadi ide saya agar ia belajar mencuci benda. Saat ada kesempatan cuci tangan saya biarkan ia mencuci bola, lego bahkan benda baru baginya seperti boneka bayi dari bahan plastik. Bisa juga kegiatan cuci -cuci ini di lakukan di bath tub / baskom. Berikan beberapa baju yang sudah lolos seleksi untuk masuk mesin cuci untuk balita rendam – rendam sekedarnya ala toodler :p
  5. Sunny Shade.Science summer Jalan-jalan yuk di luar rumah. Meski panas terik, M senang mengunjungi gym dan  taman. Nah selama bermain di taman M belajar mengenal panas dan sejuk. Berlindunglah kami di bawah rindang pohon taman. Ceritakan pada bayi kecil mengenai sejuk dan panas. Saya senang melakukan ini sambil piknik atau sekedar membiarkan ia belajar berjalan di rumput . Berikan topi atau kacamata agar ia merasakan bedanya saat berlindung di bawah matahari dengan kedua benda itu.
  6. Sun Protection. Science summer2Usia 1 tahun  ini, M senang memakai aneka pakaian beserta aksesorisnya. M saya berikan petunjuk berkaca sambil mengenakan sesuatu. Ia senang sekali dipakaikan topi / hijab. Sambil dikenalkan fungsi benda tersebut memberi perlindungan di hari panas (kebetulan sinar matahri masuk ke dalam ruangan ia berkaca). Walaupun ia sangat lebih girang cemerlang ketika memakai kotak rotan sebagai topi 😛
  7. Sprits Spray. Kenalkan si bayi dengan alat penyemprot tanaman, yang diisi air tentunya. Bisa juga botol semprot kecil yang biasa dipakai untuk parfum. Jika bayi kesulitan menyemprot, biarkan ia merasakan semprotan air yang muncul.
  8. Ribbon Flare. Pasang beberapa pita di depan rangka kipas angin atau gunakan tongkat bagian ujungnya dililitkan pita. Bayi tertarik menikmati angin dan pita yang mehari tertiup angin. Semakin cerah warna pita dan panjang menjuntai pitanya, semakin menarik gerakan pita untuk disaksikan bayi.
  9. Ballon Flare. Tiup beberapa balon lalu letakkan di depan kipas angin ukuran besar / tegakkan kipas angin dan taruh balon-balon. Balon akan berseliweran di atas/sekeliling kipas angin. Bayi sangat tertarik untuk meraih balon-balon itu. Hati-hati dengan jari bayi yang  senang memegang kipas angin. Saat melakukan kegiatan ini M sibuk memperhatikan balon – balon di langit- langit, di bawah kipas dan aneka balon yang bergerak tertiup angin.
  10. Cycling Cycle. science summer4Kenalkan bayi gerobak dan berikan pengalaman mereka berada di dalam gerobak sambil menikmati angin. Bisa juga membiarkan bayi duduk di kursi sepeda sambil didorong. Hati-hati saat sepeda mulai bergerak, karena tidak semua bayi mampu duduk baik.  M senang sekali sekedar duduk di sepeda atau mendorong skuter ke sana -kemari.
  11. Walk under the Sun. Jangan takut berpanas-panas, selama si bayi selalu menampakkan keceriaan. Coba berikan waktu si bayi sesekali tanpa stroller untuk berjalan dan ekplorasi di bawah matahari pagi/sore yang tidak terlalu terik. Taman atau tempat banyak pohon jadi tempat favorit untuk berjemur. Bisa juga mengkombinasikan kegiatan jalan ini dengan permainan berjalan di bawah pohon kemudian tanpa ada perlindungan pohon. Ceritakan rasa teduh/dingin ketika berjalan di bawah pohon dan rasa panas ketika tidak ada pohon menaungi .
  12. Blow Flow. Ajari si kecil meniupkan aneka benda. Seperti gelembung sabun, pita, rambut hingga menggunakan alat tiup seperti sedotan. Permainan yang disukai M adalah saat ia dikelitiki dengan udara yang saya tiup dari sedotan. Untuk pemula gunakan sedotan ukuran besar (seperti sedotan minuman pearl tea).
  13. Light Guide . Satu saat M meneliti sesuatu di hadapnnya.Saya bengong saja, karena tak ada mainan apapun dihadapan M. Sempat berpikir ia melirik “mahluk” haha. Ternyata M sedang meneliti sinar matahari yang masuk dari kisi jendela. Ia berulang kali menyebut “haa” ( yang saya belum paham artinya) sambil mengarahkan tangannya ke jendela. Ternyata sebagian tangan dan wajahnya tertimpa sinar matahari. Bermain dengan sinar matahari bisa dilakukan   dengan menempatkan bayi di dekat jendela atau pintu. Berceritalah tentang sinar yang menerpa si bayi.
  14. Light Hunter. Science summer 6Waktu yang lain M terpesona dengan refleksi kaca dari mainan yang ia bawa. Mainan itu terpantul karena sinar matahari yang panas. M lagi-lagi bereaksi melihat refleksi kaca yang sangat terang dan bergerak kesana kemari seiiring gerakannya. Eksplorasi lebih jauh permainan ini dengan ajak si bayi menangkap refleksi kaca yang Anda gerakkan.
  15. All Summer Stories. Berikan buku bergambar yang banyak menyebutkan tentang kondisi musim panas, benda apa saja yang digenakan di musim panas hingga kata sifat yang berkenaan dengan musim panas. Jangan lupa berikan benda konkrit dari buku yang bisa dipegang anak.
  16. Water play. Bersenang-senang mandi di bath tub atau sekedar berendam kaki bisa menyenangkan bagi anak, meski tanpa sabun! M menemukan permainan bola bergerak saat waktu mandi. Saat air mengucur jatuh ke bola di atas permukaan air, air kucuran  pun menggerakkan bola tersebut. Saat M berusaha memainkan tombol pada keran, ia menemukan cara mengubah kucuran  air dengan lurus atau tersebar.
  17. Refill and Fill. science summer 7M senang mengambil barang sambil menempatkannya di tempat lain. Nah kemampuan ini bisa dialihkan bereksplorasi bersama ibu di dapur. Ia senang saya biarkan ia mencontoh saya mengambil kentang dari kantong ke dalam lanci. Hal ini menyenangkan bagi ia memungut kentang jatuh lalu dimasukkan ke panci.

 

Happy Science in Summer Time!

JakartaJakarta is my home town. No matter how crowded and dirty it is,  I will always love Jakarta. When I decided to bring my 6 month old baby, as a first time mom I was very careful about what I was going to do in Jakarta. This city is full of air pollution. From end to end. Yes.. Its just part of Jakartans behavior  since old times.

Choose your vehicle:

Public transportation are popular. Since traffic jam is common thing in Jakarta aka Batavia. You can have Uber, taxis, bajaj (blue motor gas pedicab) and bus. Not recommended to get Ojek  during travel with your  6 months old baby! Try google image what is Ojek 😛

Prepare your App:

  1. Google Map
  2. Uber (personal car driver you can pay using credit card or PayPal)
  3. GoJek (reliable motorcycle messenger but you need to be fluent in Bahasa Indonesian)
  4. QuicklyHotel ( last minute deals apps for hotel room)

I was bit obsessive with car seat because she might not be able to adapt once we go back to California. I asked my sisters to prepared car seat. I only use twice during one month stay in Indonesia.She can be sleeping and play around on the sling. Yep, no car seat rules in Indonesia. Its between good and bad thing. Baby loves to sit on lap (with sling or carrier  of course) is the good thing. The bad thing you might wanna be worry the baby will trying to adapt once again in car seat  later.

Next on your list is make a travel plan. Details is not necessary, but at least have plan. Like where will you go, with  whom, by what and what kind of food you should bring!About meal plan I am doing the Baby Led Weaning method to introduce solid for my baby. She manage well having chunks of potatoes, watermelon even rice. We always prep some drinks atlas after and meals . That drinks not include the breast milk too. But things like frozen fruits, baby cereal is not common thing. Prepare the meal plan.

Sleep Plan will help for you and baby when your baby still adapt at the time zone in Jakarta and your back home. My baby was got jet lag for 2 days. But she was okay when we strolling around and she needs nap. Since we had stroller and carrier. But please make the baby comfy when she starts sleepy. My baby had difficulties to sleep on sling if the weather too hot. One time we went to restaurant, but theres no Air-condition inside the restaurant. Oh yes it was night mare!!My sister helped us with cheap 20k Rupiahs of hand fans to made Maryam comfortable while the mom busy took stuffs for the passport documents.

Travel mean lots of mobile activity for you and baby during traveling in Jakarta. It helps you to lost weight too haha. But also stressful when you have to carry the 8-10 lbs baby in your sling all day long. Please bring innovative product aka stroller. If you forgot… Hmm that means you need massage all the time after you strolling around with baby. Not to mention stroller is not common thing in Jakarta, so not every public shopping mall has it. I know only 3 malls have stroller to be use freely for baby. It was Grand Indonesia Mall, Senayan City Mall, Kota Kasablanka Mall and Pacific Place Mall. You just have to exchange the stroller with your passport or license to get it. Senayan City mall is asked you to keep 200k rupiahs as deposits of the stroller. (They might afraid you lost it or steal it ,lol). But if you use stroller in public street, get ready to get lots of bumps. Not all pedestrian walk is highly maintained in Jakarta.

Mosquito bite and flu is should be prevented! Zika virus was not happened in Jakarta when I was visiting. But there is might chance all the time you and your little baby get bite. I often to bring essential oil, long sleeves and stay away from non AC place. Thats the best options. Also flu people is biggest enemy. Please wipe your baby all time whenever people finished touch her. Oh not to mentions cousins with flu need to be warned. Its not fun at all after kid sick.

Super duper safety  is Stay SAFE.. If you travel alone, get easy access to your wallet and always backup your cash in other place, keep your phone active, write down the taxi number and car identity if you use uber or grab car. Jakarta people is friendly. But pickpocket, and criminals also will look friendly. Always tell someone where you are when you travel only with baby.

Breast feeding Mamas, good news for you Jakarta shopping mall will have spot to  nurse. Good spot one I found  in Kota Casablanca Second Floor. Other malls that I went which has breastfeeding room is in Pacific Place Third Floor, Senayan City Third Floor.

Smoking is illegal, but yet you will have the pollution in Jakarta. Be ready. If you don’t want the baby being second hand smoke, stay away from walking around parking spot, man toilet. Those two places are the most comfort  smoking spot.

Oh now your ready to travel? Jakarta has so many discounts in malls. Not to mention spicy foods but international restaurant appear in food court. My favorite spots beside shopping malls:

If you have to go buy some cookies..

  • Pandora for yum cookies
  • Kue Subuh  for early morning traditional cookies galore at Pusat Perdagangan Senen Blok I – II, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 10410,Indonesia

Ice Cream? Ragusa  at Jalan Veteran I, No. 10, Gambir

Traditional + Mix Cuisine:

  • Beautika for Manado spicy cuisine at Jl. Abdul Muis No. 70A
  • Bubur Ayam Cikini for chicken porridge
  • Any Padang Restaurant for Padang cuisine like Rendang and Fish-head curry
  • Happy Day Restaurant at Jalan Ir. H. Juanda No.19, Jakarta Pusat, Jakarta